Berkenalan Dengan Murid Kelas 2 SD Muhammadiyah II Kota Bengkulu


Hallo semuanya, apa kabar? Do’aku semoga yang setia jalan-jalan ke blog aku selalu sehat yaaa.. aamiin..

Kali inii,,, aku mau cerita tentang pengalaman baru ku menjadi wali kelas di kelas 2 SD Muhammadiyah Kota Bengkulu nii..  yang mana disinilah tempat lokasi KKN kami saat ini  berlangsung.

KKN memiliki banyak kisah yaa.. bukan hanya kisah cinlok saat KKN aja. Tapi juga kisah bersama guru-guru, anak-anak, atau warga dan pemuda/I desa bagi yang KKN nya di desa-desa. Jadi berhubung program kami adalah KKN Amal Usaha Muhammadiyah (AUM), tepatnya yaitu di sekolah Muhammdiyah yang ada di kota, jadi kisah kami sebatas tentang keadaan teman sekelompok atau keadaan warga sekolah dan lingkuannya saja. But, that’s all tidak mengurangi keseriusan dan nilai dari KKN kita lah. soal keseruan?? Silahkan cek aja gimana keseruan kelompok kita di lokasi. Hehee..

dari kiri:Aschar,Yolanda, Cinta, Rizky, Zaura

Dan aku sendiri, saat pertama kita briefing antara semua mahasiswa KKN dan semua guru beserta Kepsek, aku di pilih untuk menjadi wali kelas untuk kelas 2. Tentu ini menjadi pengalaman baru bagi ku, karena apa? Yaa.. yang pertama Karena aku kuliahnya bukan di jurusan FKIP, PGSD, dan sejenisnya. Jadi pengalaman aku dalam hal keguruan ini bisa dibilang minimlah meski sesungguhnya bicara di depan orang banyak juga bukanlah hal yang asing lagi bagi ku. Hanya saja, disini aku harus berhadapan dengan anak kelas 2 yang polos bangeettt.. tapi nggak apa, ini tantangan baru. Hehee


Di kelas 2, hanya ada 8 murid disini. Sedih nggak sich karena muridnya dikit? Iya sedih.. kayak di film laskar pelangi aja. Hanya saja kalau di film itu dia hanya 10 orang anak dalam 1 sekolah. Dan di sekolah tempat aku ini 8 orang nya untuk 1 kelas. Jadi masih beruntung jauhlah..

kena hukuman. hihii

Anak-anak ini memiliki sifat yang beragam sekali. Ya itu pasti. Beda kepala beda wataknya. Jangankan 1 kelas, 1 keluarga aja beda-beda sifatnya. Hal ini membuat aku belajar bagaimana memahami karakter mereka masing-masing. Ada yang nakal tapi pintar, ada yang kurang kemampuan mengingatnya ditambah lagi malas belajar, ada yang rajin nulis tapi lama, ada juga yang hobi nulis dan cepat, ada juga si pembuat onar yang hobi jahilin kawan-kawanya, bahkan ada yang ijin terus keluar untuk ke wc. Hey guys… kamu dulu waktu masih SD berada di sifat yang mana? wkwk

Penasaran nggak sich siapa aja ke 8 anak ini dan bagaimana karakternya?


1. Aschar

Aschar maunya nulis di depan. di belakang nggak kelihatan katanya

Dia tipe anak yang hobi main, gangguin kawannya Cuma sekali-kali aja. Mnrut ku si ompong ini yang paling putih badannya di kelas. Hehee.. bahkan sekilas koq miip bule ya? Atau keturunan bule?? Wkwkk

2. Rizki

Rizky yang cowok rambut hitam paling belakang

Dia tipe anaknya yang aktif banget dan banyak mainnya. Kalau masalah gangguin temen cewek, wah dia juaranya nii. Tapi jangan salah-salah yaa.. meski banyak main, tapi dia pintar loo. Kalo Disuruh nyatat, pasti dia yang paling duluan selesai. Kalau baca ayat atau hadis paling kenceng suaranya. Yaahhh ketahuan dech kalo bacaanya salah. Wkwk

3. Idris Dzakaria (Izak)


tau nggak dia abis ngapain? dia abis nangisin aku karena kaki luka kesandung keramik, hingga berdarah. so sweeettt..

Nah, ini anak yang sering jadi perhatian ku. Sekilas mirip Ihya yang pernah ikut Aksi ceramah di Indosiar tempo dulu. Cara bicaranya, wajah dan mulut nya mirip benget mnurut aku. Hehee.. anak ini nulisnya lamaaaaaa banget. Kalo misalkan temanya udah nulis 5 baris ni, dia paling  baru 2 atau 3 kata aja. Agar dia juga selesai nulis, maka harus didampingi. Insyallah dech.. betah dia nulis kalau kita duduk disampingnya, Wkwk.. dan kalo aku perhatiin juga ni, dia kayaknya benar-benar menghayati tulisan di papan tulis, baru kemudian menyalinya di buku. Wai wai...

SDan nulisnya juga sering gagal focus kalau liat temannya main duluan. Padahal kannn,,, temannya udah selesai nulis. Sementara ia belum. Duhhh

4. Ayu


Si Ayu ini sering datang terlambat euyy.. pas aku tanya sama ibuknya yang ngantarin, katanya si Ayu susah dibangunin. Ya ampunnn.. kamu begadang ya nak?? Heheh

Dan ayu juga semangat belajarnya harus dipompa lagi nich. Dan tentu jadi PR juga buat aku. Apalagi ia tipe yang mudah sekali merajuk. Ampunnn..

5. Yolanda


Zaura dan Yolanda

Awal aku ngajar, si Yoland juga terlambat. Dan aku gafok liat kukunya yang panjang-panjang. Cantik sichh.. tapi tetap aja manjangin kuku itu nggak boleh. Nanti jadi tempat bersemayamnya jin looo. Iiiwww.. nggak berapa lama setelah itu, ptong kuku milikku pun siap menari di ujung jarinya Yolan. Hahaa.. maafkan Ibuk ya Nak.. demi kebaikanmu. hihii

Yolan juga anak yang cantik, wajah putih bersih. Tapi lumayan butuh kesabaran dalam mengajarinya. Coz dianya ngeluh terus. “Nggak ngerti bukkkk…”, padahal udah aku njelasin dan kasih contoh. Ampun nak, barangkali ibu gurumu belum cukup lihai dalam menjelaskan. Huhuu

6. Keyla


Keyla di Tengah

Keyla ini duduknya paling belakang. Si manis ini sukaaaa banget ngintip aku kalo lagi ngoreksi tugas dia dan kawan-kawanya. Jahil yaaa… dia juga sering selfi make hp aku. Jago juga sich untuk anak seumuran dia dalam mengambil gambar. hehee

7. Cinta.

Bareng si Cinta yang imut dan ngegemesin

Yes.. anak ini namanya paling mudah diingat. Siapa sich yang nggak kenal dengan kata Cinta? #Upss.. Hehee.. dia tipe anak yang tidak banyak omong. Diam-diam tapi cepat ngerti. Bahkan udah bisa ngajarin Si Izak. Wkwk.. Cinta juga kalo menurut aku saingannya dalam kemampuan otak sama si Rizki cocok kalo yaa. Hanya saja aku lupa nanyain siapa yang menjadi juara kelas. Kayaknya Rizky sama Cinta bakal aku kasih hadiah special deh ntar.hmm..

8. Zaura

Si Zaura lagi merajuk mau belajar TIK padahal belum jam nya belajar itu. heheh

Dan terakhir adalah Zaura. Si Zaura ini menurut aku yang paling dewasa di kelasnya. Dia yang sering aku suruh catat nama teman-temanya kalau ribut. Masih zaman yaaa main catat mencatat di zaman now ini. jadi ingat waktu aku masih SD dech. Hehee

Nah, gimana? Udah pada kenal kan dengan mereka. Yappp.. selama 45 hari ini aku akan berhadapam dengan mereka. Dan sekarang mau memasuki minggu ketiga dalam membersamainya.

hobi banget sichh belajar di depan. padahal kan kursi ada di meja masing-masing. tapii yasudahlah. asal mereka bahagia dan nyaman. hihii


Tentu menjadi seorang guru dadakan tanpa ada pembekalan sebagaimna mahasiswa jurusan keguruan bukanlah hal yang mudah bagi ku. Aku harus mempelajari watak mereka tanpa harus belajar ilmu psikologi anak terlebih dahulu.

Banyak kekurangan disana-sini. Barangkali juga kurang sabar. Kewalahan, pusing, dan rasa-rasa lainya. Meski tak banyak nantinya ilmu yang bisa aku berikan kepada mereka, seoga dengan ilmu yang sedikit, namun mereka amalkan sehingga menjadi amal jariyah juga buat aku. Berdo’a untuk mereka sudah pasti. Berdo’a agar mereka semua menjadi orang yang sukses, berguna bagi agama, keluarga dan Negara, menjadi pemimpin bangsa dan agama, serta tercapai semua cita-cita mereka.

belajar jadi Bu guru. hehee

Dan mereka juga mengajarkan serta mengingatkan kembali kepadaku betapa susahnya menjadi seorang guru. Jauh banget perbedaannya dengan menjadi dosen. Dosen yang kebanyakannya memberi tugas kepada mahasiswanya. Padahal menjadi mahasiswa tidak akan mungkin  bisa tanpa duduk di bangku SD dan bertemu dengan guru-guru SD. Bangga pokoknya dengan pepara guru yang selalu sabar. Dan semoga guru-guru ku sewaktu masih SD dulu juga selalu dalam lindungan dan keberkahan dari Allah SWT. Aamiin..

sholat dzuhur berjama'ah

Demikian ya curhatan dari aku mohon maaf atas kesalahan dalam penulisan ini. semoga ada hikmah baik yang dapat di ambil disini. Pokokny, buat para guru di Indonesia. Kalian benar-benar luar biasa. Untuk kita semua yang pernah menjadi murid, jangan pernah melupakan jasa-jasa para guru kita yang sudah sangat berjasa tersebut. Ingat, tidak semua orang sanggup menjadi guru meski kelihatanya mudah. Karena menjadi guru, artinya siap untuk berkorban demi anak-anak didiknya, setidaknya korban perasaan untuk selalu sabar dan sabar..

foto bersama mahasiswa KKN dengan guru-guru SDM 2 Kota Bengkulu

Sampai saat ini nasehat lama itu masih dan akan terus berlaku 
“Gurumu adalah orang tua mu saat di sekolah”

Wassalamu’alaikum wr.wb
note: Video lagi belajar sama Pak Maulana.


9 komentar

  1. Cie yang KKN, semoga selalu semangat sampai tuntas ya mbk Neng.

    BalasHapus
  2. Pasti seru ya Mbak Neng ngajar anak-anak yang lucu dan polos kayak mereka. Semangat KKN Mbak Nengsih, kamu bisa!

    BalasHapus
  3. Seruu ya dek. Mba dulu pas KKN juga ngajar. Ngajar anak SMP yg badung badung. Rasanya pen nangis tiap ngajarin mereka. Bandeeel. Mana bu gurunya kecil gini. xD

    BalasHapus
  4. Ngajar anak SD ini bikin awet muda juga tapi sekaligus repot juga. Kita dijadikan tempat curhat

    BalasHapus
  5. Duuhhh..gak kebayang jadi wali kelas 2.
    Masih repot2nya tuh. Tapi kadang2 asyik juga klo keluar celotehan polos tanpa dosa mereka.
    Btw, sukses y neng KKN nya

    BalasHapus
  6. Jadi inget 8 bulan yang lalu pas kkn di desa batu ampar.

    BalasHapus