Kamis, 30 Agustus 2018

Nginang, Tradisi Makan Sirih Yang Hampir Punah

  •     


Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh..

Apa kabar ni teman-teman?

Semoga selalu sehat yaa..  Btw,  kali ini aku bakal berbagi suatu yang berkaitan dengan daun sirih. Yap namanya nginang atau menyirih. Atau memakan (tepatnya mengunyah) daun sirih yang dijamu terlebih dahulu.


Kalau bahasa di daerah kami, tradisi ini namanya baiban (bahasa pekal). Ba=melakukan (kata kerja),  Iban= daun sirih.  Jadi kalau diindonesiakan artinya bersirih atau memakan sirih.  Hehee..  Semoga faham yaa.   Wkwk.


Nginang ini biasanya dilakukan oleh nenek-nenek yang sudah lanjut usia.  Pada zaman dahulu terkhususnya ketika aku masih kecil,  Nginang ini sangat biasa kita temukan di kalangan masyarakat.  Aku tidak terlalu tau fungsinya apa.  Tapi yang jelas setau aku,  fungsinya agar gigi kuat dan bebas dari aroma mulut tak sedap.  Barangkali itu fungsi mengunyah daun sirihnya.



Namun di era modern seperti sekarang ini,  sangat jarang sekali ditemukan orang-orang tua yang masih menggunakan daun sirih ini untuk dikunyah.  Bahkan bisa di bilang hampir punah.  Maklumlah karena zaman semakin modern jadi orang tuanya pun ikut modern.  Hehee..  Apalagi campuran daun sirih dengan 4 teman nya yang lain ini bisa membuat bibir dan mulut jadi merah. Jadi yaaa..  Nggak perlu make lipstik lagi dach.. #upsss..

Oya, setelah aku searching, konon tradisi ini berasal dari India. Namun ada juga yang mengatakan kemungkinan besar tradisi ini ya berasal dari Indonesia sendiri

Ada 5 bahan dalam olahan nginang. yaitu:

1. Daun sirih


2. Gambir


3. Biji pinang


4. Tembakau


5. Kapur


Okay, kayaknya itu aja ya sharing dari aku, oya, nginang ini dampak positif dan negatifnya juga lo. Nah, kalau menurut kalian apa aja sich dampak positif dari tradisi nginang yang hampir punah ini? sharing yukk..

Wassalamu’alaikum wr.wb

14 komentar:

  1. Kata orang tua jaman old,,nyirih itu biar gigi kuat, tapi kok saya agak ngeri yah lihat orang yang lagi ngunyah sirih merah-merah gitu.

    BalasHapus
  2. Nenek saya dulunya selalu makai ini biar giginya kuat..tp sekarang nggak ada lagi yg makai ini..haha

    BalasHapus
  3. Ingat nenek, dulu nenek tiap pagi pasti nyirih

    BalasHapus
  4. Dulu, ketija nebek saya masih hidup, saya sering ikutan nyirih.... dah lama banget gak nyirih.

    BalasHapus
  5. Ingat nenek almarhum, katanya nginang atau nyirih biar giginya kuat :)

    BalasHapus
  6. Adek bisa pakai bahasa Pekal dek? uwoooo ntap. Mba sih sering denger lagu-lagu Pekal pas siaran. Lucuu lagunya ^^

    BalasHapus
  7. Aku dulu punya nenek yang kesehariannya makan sirih, walau sudah tua giginya tetap kuat.

    BalasHapus
  8. Nenek saya nyirih.... Emak pernah nyirih tapi jarang...apalagi sejak sakit. Pernah nyoba tapi ga kuaaat

    BalasHapus
  9. Boleh tuh, bibir jadi merah kalau makan sirih, jadi gak perlu paket lipstik lagi neng, hemat kita

    BalasHapus
  10. Kalo di kota Bengkulu saya jarang sekali melihat nenek-kakek yang makan sirih. Di dusun pun tidak smeua orangtua nginang. Emang hampir punah ya

    BalasHapus
  11. Waaa pakai tembakau yah, pantas ada efek negatifnya juga tu

    BalasHapus
  12. Saya pernah liat dulu orang mengunyah sirih, padahal sudah keriput tapi giginya masih lengkap hehe

    BalasHapus
  13. Iya sih, di kampung saya saja tinggal sedikit sekali yang masih makan sirih dengan cara seperti ini.

    BalasHapus
  14. nah, saya setuju ini. dulu hampir tiap nenek2 yang ada di sekitar pasti nginang. sekarang emang dah ga ada lagi ya kayanya

    BalasHapus