Menulis Sebagai Meditasi Diri


Yap! Sengaja nulis judul ini. 2 bulan telah berlalu. Semenjak apa? Semenjak aku tidak lagi menulis blog organik. Padahal aku sungguh sadar blog adalah media meditasi bagiku. Dan sudah menjadi kebutuhan jiwa dan fikiran sejak aku menjatuhkan hati ke platform menulis ini. Kalau difikir-fikir lagi, pantas saja aku kerap kali merasakan pusing kepala. Heheh.. Stres, meski sudah diajak pak suami refreshing. Dan saat aku mulai mengetik ini, barulah aku sadar barangkali letak kesalahannya disini. Sakit kepala sampe berhari-hari hingga parno sendiri khawatir malah dapat garis dua. Sementara anak masih bayi.  Masih 7 bulan. Hahahaa.. Gokil emang!

Padahalll.... 

Banyak sekali hal yang yang mestinya bisa aku bagi di medsos sebagai jejak digital buat aku kenang di kemudian hari. Terutama saat masa tua nanti. Ya, baca tulisan sendiri yang udah ditulis beberapa lama itu punya suntikan semangat dan motivasi diri, loh. Nanti dengan sendirinya bakal berucap: 

"Ngga nyangka, ya. Aku pernah nulis kata-kata kek gini dulu!"

"Wahh.. Ada kenangan bareng si A, si B, dll ternyata. Lengkap dengan fotonya."

"Woww.. Aku pernah bijak ya dulu. Liat dech quotes yang pernah aku tulis"

Dan akan ada masa kita bakal diingatkan oleh nasehat di dalam tulisan kita sendiri. "Masyallah.. Padahal aku udah nge-reminder diri aku sendiri jauh sebelum kejadian buruk ini terjadi"

Baca juga: Kamu cantik dari hatimu

Atau, Sebuah mimpi yang kita tulis di blog, baik dengan sungguh-sungguh atau sekadar keinginan semata saat itu, lalu someday mimpi itu menjadi kenyataan. Bukankah ucapan adalah doa? Begitu pula ucapan tertulis😊

Padahal ada banyak hal yang telah dilalui selama 2 bulan ini. Moment Idul Adha, moment disaat sepupu (ayuk veni) ke Kaur, hingga kesalahan sepele di daftar cpns tahun ini yang buat aku gagal di pemberkasan. Hahaaa..



Dan bisa juga nulis tentang kesedihanku melihat keadaan negeri ini yang menyiksa rakyatnya akibat pandemi. Hiksss... Air mataku jatuh saat liat bapak-bapak penjual es yang beli nasi Padang dengan harga 5000 karena tiadanya dana akibat PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat), nonton video suami yang kehilangan istri sekaligus calon anak pertamanya akibat terkena covid saat hamil, hingga seorang bayi prematur yang harus nyari ibu susu akibat ibunya meninggal terkena covid. Ya Allah. Sedih sekali😭

Apalah dayaku selain dari mendoakan mereka yang ditinggalkan agar diberi ketabahan, dan mereka yang kesulitan finansial akibat pandemi, diberi kemudahan rezeki. Sekaligus berkaca diri dan mengucap syukur bahwa hidupku jauh lebih baik. Efek pandemi dan PPKM tak begitu mempengaruhi keadaan perekonomian.

Ssttt.. Sudahlah. Yang penting kita tetap semangat jaga prokes selama pandemi dan covid yang kian dasyat ini.


Dan.. Sebagai blog adalah rekam jejak digital moga kelak dan dengan segera pula aku bisa membaca tulisan blog ku terkait pandemi ini sebagai kenangan bersejarah yang buat kita berkaca. Dimana kita tak mesti jaga jarak lagi sama orang, bebas mau ke wisata mana aja, bebas jenguk saudara sakit, dan bebas silaturahmi hingga mudik yang setahun sekali. Yuk Aamiinn kan kenceng-kenceng. Hehee..

Dan bismillah. Doain aku ya, biar nggak malas update blog. Rajin-rajin nulis biar fikiran makin fresh karena banyak kata-kata yang tersalurkan. Selain itu juga biar PV dan DA makin gede. Hehee..

Kamu juga, yah! Yuk nulis. Nulis yang berawal dari update status atau buat quotes receh🤗


17 comments

  1. Bener nih, menulis sebagai meditasi diri... proses healing juga yaa, bikin mental stabil kalo lagi nulis n mikir tuh...

    ReplyDelete
  2. Wuih...bikin semangat update tulisan adek ni, karena blog yang rutin ditulisi akan punya DA dan PA tinggi ya, sehingga bisa dapat pitmas ya dek....

    ReplyDelete
  3. waah...tulisan adekni bikin semangat update tulisan di blog ye....rajin update bisa bikin pitmas ya....

    ReplyDelete
  4. Iya Nengsih setuju sekali... Kadang kalo lg kesal sama org tp tidak tersampaikan, nulis aja, tp jgn di medsos apalg dishare, nnti hikang sndiri kesalnya. Menulis juga membuat kita jd update ttg sesuatu, pokoknya asyik deh..

    ReplyDelete
  5. Masa pandemi memang lebih nyaman nulis blog, gak kemana mana tapi bisa produktif deh

    ReplyDelete
  6. Bener sih sebenernya.. tp ini males obatnya apa ya.. ya Allah 😭😭😭

    ReplyDelete
  7. Iyaya, mba juga nih udah lama gak nulis organik, yang urhat-curhat aja gitu. Tapi sebelum bobo, biasanya nulis tangan di buku, apa-apa aja yang disyukuri hari itu. Bikin hati adem & bobo nyenyak heheheh

    ReplyDelete
  8. Kalo buat warisan bagusnya sih di blog aja, buat cerita anak nantinya. Tapi kalo ke medsos bagus juga tapi jangan open dan lebay nian

    ReplyDelete
  9. ketenangan datang dari hati, dengan mengingat allah hati menjadi tenang selain meditasi ini

    ReplyDelete
  10. Bener banget nih, berasa tenang aja gitu sudah nulis.
    seakan ide-ide yang numpuk dikepala tuh keluar semua.

    ReplyDelete
  11. bener banget lagi...
    soalnya Kalo aku habis travelling, pasti ngebet banget untuk ceritain pengalaman travelling itu, jadi ketika ditulis kaya lega aja gitu..

    ReplyDelete
  12. Semangat mwski oandemi, show must go on. Tetap waspada dan juga pasrah jika emang udah takdirnya

    ReplyDelete
  13. Ah iya aku dulu suka curcol di blog. Kangen juga ngelindur cerita ini itu hahaha... Semangat yaaa Neng!

    ReplyDelete
  14. Sedih emang liat orang-orang yang kehilangan keluarganya dan penghasilan saat pandemi. Semoga segera berlalu. Baca tulisan blog lama kadang jadi refleksi juga

    ReplyDelete
  15. Wah emang kudu sering-sering merefleksi diri ya kak untul hari-hari dan kegiatan yang sudah kita lalui, sehabis itu disalurkan dalam bentuk tulisan sebagai media meditasi diri.

    ReplyDelete
  16. Ya mbk aku doain semoga rajinnnn apdate blognya dan bisa menginspirasi semua orang terutama aku heheh. Sehat terus ya mbk

    ReplyDelete
  17. benar juga ya, terlalu kangen jalan-jalan untuk refreshing padahal menulis juga bisa jadi sarana refresh, makasih pencerahannya

    ReplyDelete

Terima kasih kunjunganya teman-teman :-) Jangan lupa komentar dan Silahkan tinggalkan komentar yang baik-baik saja. No SARA. Syukron Jazakallah

Blogger Perempuan Network

Komunitas Blogger Bengkulu (BoBe)