Senin, 21 Mei 2018

Pesona Ramadhan 2018 di Kampung Ramadhan Bengkulu

Assalamu’alaikum wr.wb.

Hay..hayy..
Apa kabar semuanya??  Semoga selalu sehat wal afi’at yaa… di bulan puasa jangan lemes donnkkkk.. harus tetap semangat dan makin sehat yaa. Kan penelitian juga menunujukkan bahwa, berpuasa itu justru akan menyehatkan badan kita. bahkan bisa menyembuhkan penyakit Magh jika berpuasa dengan pola makan yang benar dan teratur. Selama 11 bulan kann kita dibolehkan makan dan minum apa saja semau kita. Nahh.. makanya Allah memerintahkan kita untuk puasa 1 bulan saja di bulan Ramadhan.  Agar tubuh kita istirahat dan bisa mengontrol jiwa dan raga kita. Hayyooo.. siapa yang merasa tubuhnya makin bugarrr?? #Cungg

Nah.. nahh.. tak terasa hari berganti hari kita lewati yaaa.. yakin dech, nggak terasa juga sebentar lagi kita akan menemui hari kemenangan kita. yapp.. Idul Fitri nan sangat dinanti. Tapi jangan di hitung-hitung terus harinya menjelang Idul Fitri lah yaa.. nanti malah kerasa makin lama. Hehee.. pokoknya jalani aja dulu dechh..
disela-sela jaga gerai, salah satu pengunjungnya masih sempatkan diri untuk ibadah

Ehem hemm.., sudah beberapa hari menjalani puasa, tentu kita punya keunikan-keunikan dan Pesona Ramadhan masing-masing di daerah kita yaa temen-temen.. mulai dari tempat wisatanya, sampai ke kulinernya yang bertebaran  di berbagai titik tempat ngumpulnya para pemburu kuliner untuk membeli takjil sekaligus ngabuburit. Hehee
pengunjung yang ramai

Nahh, dalam rangka lomba kreasi konten blog/web dengan tema Pesona Ramadhan 2018, aku bakal share bagaimana keindahan Pesona Ramadhan 2018 di Kampung Ramadhan Bengkulu. Lomba ini di adakan oleh Genpi (Generasi Pesona Indonesia) bekerja sama dengan Kementrian Pariwisata dan Pesonaid_travel ini. Kampung Ramadhan ini beralamatkan di Jalan Pangeran Natadirja No 69 Kel. Jalan Gedang, Bengkulu. Tepatnya di depan Graha pena RBTV Bengkulu. Selain dari adanya gerai-gerai yang tersebar di berbagai sudut, lomba qasidahan dan fashion show, yang paling penting tentunya yang menjadi icon yaitu apalagi kalau bukan berbagai menu kulinernya.

Penasaran apa aja menu-menu kuliner maupun takjil yang disediakan di kampung Ramadhan ini?? Cekidoottt!!!!

Es teller, es buah, es sirup, es rumput laut, sampai ke es Mr. Ndut

beragam jenis es ada disini
Nahhh.. pasti donk disaat kita lapar dan gerah setelah seharian puasa, kita butuh tu yang sueger suegerr… beragam jenis minuman pun ditawarkan oleh para penjaja makanan. Tapi eittssss… jangan di borong semua yaa..  tahan lapar matanya. Hehehe

Dan hal yang unik di Kampung Ramadhan ini dilihat dari pepara penjual es adalah es dengan nama Green Banana Mr. Ndut. Pas baca namanya aku belum ngeh sama yang jual es nih, ternyata pas aku liat, yang jual juga emang Ndut alias gendut. Xixixixiii.. aku jadi merasa lucu sendiri di tengah keramaian para penjual. Hahaa.. sinkron banget antara nama es nya sama yang jual es. Ehh.. pas di foto Oom es nya khusyuk banget melayani pelanggan. Hingga nggak sempat lagi liat ada kamera mengintai. Hehee.. laris manis ya Ommm…
es green banana Mr. Ndut
Dan tak kalah serunya selain es Mr. Ndut ni temen-temen, aku juga malah gafok sama sop buar yang suegerrr buangets. Secara kannn, aku suka makan sop buah. Jadi yang lain mah lewatttt… kecuali kalu di kasih gratis. Kagak nolak. Wkwk.. ketika si Mamang dengan rekan nya asik melayani pepara pembeli, aku pun malah dengan takut-takut motoin mamang yang sibuk dengan sop buahnya. Tapi si Mamang malah menyapa, “Mau beli apa, Neng??”, “Ehh.. nggak.. mau liat-liat dulu yaa Mang. Hehehe.. oya, boleh foto nggak, Mang?”, tanyaku dengan malu-malu. Lalu dijawablah, “Ooo.. Iya.. iyaaa.. boleh banget”. Jawabnya ramah. Cekrekkkk dapat 1 foto, lalu ulang lagi, “Camkoha nya donk mang”, ucapku sambil mengangkat jempol agar di ikuti si Mamang, yak.. camkoha adalah semboyan nya Bengkulu. Artinya itu yaa “Seperti ini, Nahh..” (sambil mengangkat jempol). Yapp.. si Mamang pun mengikuti dengan ramah.
camkohaa ya Manggg. heheee

Terimakasih atas waktunya yaa Mangg.. hehehee.. bulan Ramadhan memang kita harus banyak-banyak ramah. Bukan malah marah-marah nggak jelas. Hehee… biar Pesona Ramadhan kian terasa oleh kita.

Takjil jangan lupa donkkk.. pilihlah yang manis-manis, semanis ...????
manis-manisan

Iyalah, kita harus berbuka dengan yang manis-manis. Tapi nggak cukup cuma manis doank. Tapi juga setia. Ulalaaa.. ini ngomongin apa yaa?? Hahaha

Yes.. di dalam berpuasa, kita disunnahkan oleh Rasulullah untuk berbuka yang manis-manis ni teman-teman. Dan sangat di anjurkan dengan memakan buah kurma sebagai pembuka. Dan bisa juga dengan beragam jenis makanan manis yang lainya seperti buah semangka, jeruk manis, pisang, dll..
takjil yang beragam


O iya, mengenai berbuka yang manis-manis ni, teman-teman jangan sampai salah arti yaa.. berbuka yang manis-manis itu maksudnya ya memang manis secara alami. Natural. Bukan karena manis olahan. Manis disini maksudnya adalah tanpa ada proses pembakaran atau perebusan dulu misalnya. Dan salah satu contoh makanan yang manis yang nggak alami itu ya kayak sirup dan kue-kue yang berasa manis. Tapi yaa.. aku ni, kadang tetap aja minum es sirup atau kue-kue yang manis kalau nggak ada persediaan buah yang manis. Kecuali kalau ada si do’i yang menis di depan aku. Yakkk.. apaan sich? Hahaa, abaikan aja yaa.. unfaedah ni. Hihii
rujak mie

Dan takjil yang beragam juga disediain disana. Mulai dari makanan yang porsinya hampir sama kayak makan nasi ni juga ada. Seperti rujak mie, sate, dan pempek. Hingga ke takjil seperti gorengan risol, bakwan, kue roti, kue sagu, putu ayu dam masih banyak yang lainya. Tinggal milih dehch, selera yang mana???
gorengan selalu jadi andalan para mahasiswa. hihii

Sayur-mayur, lauk pauk biar komplit menu buka nya
beragam sayur dan lauk pauk

Nahh.. nahh.. di kampung Ramadhan ini ada buanyyyaaakkkk sekali jenis lauk pauk makanan. Mulai dari panggang dan sambal ikan, panggang dan goreng ayam, semur dan rendang jengkol, sayur pare,  sayur kates, siput  dan banyak lagi. Semua Nampak meng goda dan menguji ketahanan puasa. Terlebih bagi yang lapar yaaa.. hehee
pilih menu berbuka sesuai keinginan pengunjung
Nahh,, ada satu ni teman-teman sayuran yang menajdi makanan khas kota Bengkulu. Yaitu Ikan pais. Ada lagunya tu. Lagu daerah Bengkulu.

Ikan paissss.. lemak rasonyooo.. dicampur joo,…..
dududuuu.. (Tettttt #terhenti seketika karena suara cempreng. Hahaa)

Ikan pais juga di jual looo disini. Pais itu bukan nama ikan yaa.. tapi Pais itu adalah makanan yang di olah dari ikan yang di campur dengan sayur-sayuran seperti daun talas, daun ubi muda beserta bumbu-bumbu khas lainya. Lalu di bungkus lagi dengan daun-daun. Pokoknya berlapis-lapis lah sayurnya. Hehehe..
Dan ada juga ikan-ikan teri kecil yang di campur dengan banyak bumbu-bumbu lalu di bungkus dengan daun pisang sehingga rasanya wiiihhh.. lezaaattt.. kamu harus coba nich guys..namanya ikan pepes. udah akrab yaa dengan sayur yang satu ini. hehee
pepes ikan

Gimanaaa?? Untuk yang di Bengkulu, udah pada berkunjung belum ke Kampung Ramadhan ni?? alamatnya mudah banget, koq.. letaknya di pinggir jalan raya. kampung Ramadhan ya hanya ada di bulan Ramadhan loo.. di bulan lain nggak ada. Hehee.. dan yang di luar Bengkulu, yuk ke Bengkulu. Selain Kampung Ramadhan, juga banyak pusat-pusat makanan lainya. Misal seperti bazar makanan di View Tower.
ngantri yang tertib yaaaa

Okay dech, udah dulu ya ocehanya. hihii.. semoga menjadi referensi yaa apa aja  menu-menu di Kampung Ramadhan yang sudah aku sampaikan tadi.

parkiran penuh dari depan sampai ke belakang
Pokoknya, meskipun di bulan Ramadhan ini di bilang juga sebagai bulan penuh makanan, jangan sampai hal itu menjadi kita boros yaakkk.. beli dan makanlah sesuai dengan porsi makan tubuh kita saja. Bukan kah Ramadhan juga melatih kita agar lebih berhemat dan banyak berbagi kepada sesama. So, daripada beli banyak untuk diri sendiri yang ngikutin keinginan mata, mending beli banyak dan dibagi kepada orang yang lebih membutuhkan saja. Mumpung bulan Ramadhan loo iniii.. seemua amal kebaikan kita dilipat ganda. Kuyyy beramal.


Yukkk ke Kampung Ramdhan nikmati Pesona Ramadhan 2018.

22 komentar:

  1. Sepertinya bagus nih kalo mampir ke sana...soalnya banyak gorengan yg menggoda..

    BalasHapus
  2. Wah wah ketahuan niih... Pas giliran jaga gerai ternyata masih sempat meliput makanan di sekitar.. hmhmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. uppsss... diam-diam wae yooo.. hahaa

      Hapus
  3. Kalau disini namanya pasar beduk, mba. Wah kalap deh kalau sudah lihat jajanan pasar seperti itu. Btw salfok sama kata kata di spanduknya, "mampir siko" mirip bahasa Jambi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo.. Serumpun kita brrti mbc. Hehee

      Hapus
  4. Widihhh recommended niiiih

    BalasHapus
  5. Ramdhan kali ini belum sempat ke kampung ramadhan neh, cuaca kurang bersahabat .. Insya Allah di sempetin deh cari yang manis-manis hehhe

    BalasHapus
  6. Ehh template kita samaan neng 😂

    BalasHapus
  7. Tips dari saya,datang lebih awal agar dapat makanan yg lebih fresh, kemudian gak berdesakan antre, jadi lebih santai cuy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul jga t kak. Tpi kadang org mau liat ramenya jga. Sapa tau ktmu someone. Wkwk

      Hapus
  8. Fira udah seminggu makan dirumah aja. Kayaknya asyik juga ya ngabuburit di kampung ramadhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee.. Iya kak. Cba dech cari takjil atau makan d luar.. 😊

      Hapus
  9. Wah... ramadhan udah jalan seminggu, aku belum sempet nih mampir ke sini. Boleh ya dicobain besok-besok. Kulinernya enak-enak nih pastinya

    BalasHapus
  10. satu tempat paket lengkap ini ya nengsih

    BalasHapus
  11. nengsih beli paa saja di sana, murah ga, apa mahal

    BalasHapus
  12. woghhhh,, rame yakk,, jadi bingung mau pilih yang mana.. hehehe

    BalasHapus
  13. Aku akuuuu *tunjuk tangan*. Ngerasa lebih bugar pas bulan Ramadhan ini. Karena pola makan juga teratur, lebih merhatiin apa-apa yang masuk ke tubuh. Kalo di bulan lain kan pake prinsip ‘hajar bleh’ aja. Semua masuk xD

    BalasHapus
  14. Haha. Aku juga takut-takut kalo mau motoin orang asing di tempat ramai, Neng. Takut orangnya gak berkenan. Tapi kalo orangnya sudah angkat jempol, berarti okaaay.. waktunya cekrek cekrek xD

    BalasHapus