Android dan Media Sosial sebagai Aset

Hp sebagai wadah nge-save kenangan

"Yang ini berapa harganya, mbak?" tanyaku pada sebuah counter di Jalan Soeprapto. Counter itu dijaga oleh sepupu temanku yang ia juga telah mengantarku membeli Hp.

"1.300.000 dek.. Ram 2 Gb.  Tidak pake memori card dan nggak ada headsetnya". Begitu ia menjelaskan.

Setelah bertanya banyak hal mengenai dunia per-hp-an, aku memutuskan untuk membeli Android Xiomi Redmi 4A yang saat ini juga masih aku pake untuk menulis ini. Yah!  Nggak terasa 3 tahun telah berlalu sejak aku memutuskan meminang Android ini dengan harga yang cukup terjangkau pada saat itu. Namun kualitas cukup baik.

Saat itu, tak pernah terfikir olehku bahwa android ini someday bakal jadi aset berharga bagiku yang akan menghasilkan banyak uang. Yang aku tau waktu itu, aku ingin beli hp baru. Mau ganti hp dari uang beasiswa yang aku punya. "Biar ada bekasnya" batinku.

Waktu berlalu, ternyata handphone yang aku beli dengan harga Rp 1.300.000 ini, ternyata justru menghasilkan uang berkali-kali lipat dari harganya sendiri.

Aku mendapatkan uang dari hasil nge-blog yang fotonya menggunakan Hp ini. Foto yang cukup terang, jelas, dan memuaskan sebagai pendukung tulisan blog ku. Bahkan tak jarang, saat laptopku bermasalah, aku mengetik blog di catatan hp ini.

Selain penghasilan dari blog, juga ada vlog, compaign beberapa brand jasa dan produk. Semua itu menggunakan Hp dengan Ram 2Gb yang bahkan saat ini, jangankan Hpnya, anti goresnya saja udah banyak counter yang kosong. Syedihhh yaaa.. Tapi ya begitulah di dunia elektronik. Selalu ada inovasi baru dengan persaingan yang ketat. Sekarang sudah banyak Hp-hp baru yang bagus dengan kualitas terjangkau. Buanyakkkkk tawarannya.

Dan, banyak orang nggak sadar, bahwa Android dan medsos yang ia punya, bisa menghasilkan banyak uang. Bukan cuma sekadar kenangan atau senang-senang. Medsosny berupa Ig, Fb, Twitter, semua bisa ia manfaatkan. Begitulah influencer memanfaatkan Hp dan keahlian yang ia punya.
Medsos sebagai Aset

Aku mengucapkan makasih banyak kepada Hp ku ini yang udah buanyaaaakkk sekali jasanya ke aku. Udah ngebantu aku saat lapar, ngebantu menuhi kebutuhan akan sandangku, panganku, papan aja yang belum. Hehee..

Namun, meski begitu aku tetap ingin membeli hp baru. Karna keterbatasan Ram. Padahal aku banyak mendownload aplikasi yang menunjang pekerjaan di dunia blogger, buzzer, dan influencer ini. Maafin aku yang nggak setia yaa Androidku sayang.. *hikss

Harapku, moga siapapun yang beruntung mendapatkan Hpku ini nanti (aku menyebutnya beruntung karena ia masih bagus. Belum aku bongkar dan servis sekalipun. Speaker ok, kamera Ok,  No lecet. Hanya saja mungkin butuh instal ulang karena sudah lumayan berat dengan banyak aplikasi). Moga yang beruntung bisa pula ia gunakan dengan sebaik mungkin.

Dan moga someday saat aku udah ganti hp yang lebih baik, aku juga bisa balikin uangnya berkali-kali lipat dari harga Hp itu sendiri. Sama halnya kayak Hp ini.

Sebenarnya sayang banget ngelepas hp kesayangan ini. Namun untuk apa juga aku simpan dua Hp namun dianggurin. Lebih baik dimanfaatkan saja sama orang lain. Dan uangnya bisa buat nambahin beli hp baru. Hehe.. Tapi ini nggak berlaku buat pasangan yaa.. Rela ngelepasin yang lama demi yang baru. Wkwk..

So far,, thank, thanks, and big thanks for My lovely handphone.

Androidku, asetku.  Tempat menghasilkan uang, kenangan dan senang-senang bersama teman-teman. Kalau kamu, Android mu buat apa aja?  Sudah menghasilkan apa aja?  Sharing yukk.. 😊🤗

22 komentar

  1. Wah keren kak.. dengan harga segitu dan mereknya pun terbilang biasa... dan taraa..hasilnya luar biasa.. salut kak

    BalasHapus
  2. Aku juga pakai redmi 4A lo dari akhir 2016 sampai awal 2019. Sejak makai merk xiaomi nggak bisa pindah ke lain hati.. karena so far nggak panas dan nggak ngelag.. padahal storage sering penuh akibat ratusan WAG wkwk.

    Awal tahun lalu dikasih ganti sama suami redmi note 5.. tapi udah Pengen ganti Aja ke redmi note 8.. wkwk.. benar2 soal HP ini harus tahu kata cukup dan nggak hanya ngejar trend.. karena tiap bulan selalu keluar seri baru yang lebih mumpuni. Semoga segera dapat HP baru yang spec nya lebih oke yaa. Atau mau kembaran sama aku? Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. Nah kann... Mmg xiomi t keren. Hehee. .

      Hapus
  3. Merek Hape kita sama, Mbak Nengsih. Saya Redmi Note 5, beli awal tahun 2019. Jadi sepanjang tahun ini lumayan banyak membantu, terutama foto jalan-jalan, juga buat foto kebutuhan blog.

    Dan memang, walau sayang melepas, tapi hape kita perlu menyesuaikan dengan kebutuhan juga. Dan mending dijual untuk tambahan beli baru. Soalnya saya pas beli hape baru, hape saya yang lama dianggurin Eh, lama tidak dinyalalakn, malah rusak hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tu kan rusak. Brrti nggk salah klo d jual aja. Drpda rusak kan. Hehe

      Hapus
  4. Aku dulu die hard fans nya Redmi, sekarang udah berpindah kelain hati. ^^ Makasih hp yang udah berdedikais untuk mbaknya cari rezeki. semoga hape baru, rezekinya makin lancar ya mbak.

    BalasHapus
  5. Wah kakaknya juga cerita mengenai hp juga ya, sama dong kaya aku hihi kalau mengingat rasanya perjuangan sekali hingga tumbuh bersama hp tersebut ya :) emg enak bgt kalau sekaligus sbg aset mencari pundi2 :)

    BalasHapus
  6. Android dan medsos memang saat ini merupakan aset penting untuk menghasilkan uang. Kadang memang gak mau hp baru, tapi apa daya ya, RAM dan internal storage makin penuh, sehingga perlu ganti yang baru.

    HP Redmi memang cukup bagus, suami saya juga memakainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Sbnarny gc mau ganti. Tpi ya kebutuhan untuk ganti hp yg ram nya lbih banyak.

      Hapus
  7. Wah nasib baik kak beli hape murah, dan bisa dimanfaatkan secara maksimal. Keren. Aku waktu itu ei harga masih 1,8 juta.

    BalasHapus
  8. Waahhh nasib baik beli smartphone yang bisa membawa keberuntungan dan membuka jalan pada penghasilan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kak.. Yg pnting kta pandai aja memanfaatkannya

      Hapus
  9. Henpon Android kini sudah multi fungsi ya mbak. Bukan hanya bisa membantu kita eksis di medsos tapi dapat membantu kita menghasilkan uang. Bisa juga menjadi alat pembayaran digital. Sekarang itu orang akan bingung kalau henponnya ketinggalan, karena didalam henpon itu banyak aplikasi yang dapat membantu aktivitas pemiliknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btul bgt mbak.. Duit juga banyak di hp. Hehee... Karena banyak aplikasi dompet online kayak ovo, DANA, gopay, dll

      Hapus
  10. Wahh memang, sekarang kita harus mengikuti perkembangan jaman.. apalagi sekarang smartphone menjadi salah satu kebutuhan pokok

    BalasHapus
  11. Aku pakr vivo y65 udah 2 taun. Dulu belinya 2,6. Skrg klo mau melepas ke org lain brp y kekira org mau meminang ?

    Hebat nengsih klo bisa jd aset. Lanjutkan perjuangan neng..

    BalasHapus
  12. Menghasilkan pundi-pundi rupiah dan silaturahmi Mba hhehehe
    ALhamdulillah ya kta bisa menggunakan android kita dengan yang bermanfaat.

    BalasHapus

Terima kasih kunjunganya teman-teman :-) Jangan lupa komentar dan Silahkan tinggalkan komentar yang baik-baik saja. No SARA. Syukron Jazakallah