Kamis, 18 Januari 2018

Umi



Berawal dari Pesan Singkat aku Mengingat

Aku sedang sibuk dengan handphone ku, menghapus semua isi hp yang tidak berguna. Aku kesal!! Selalu saja ada warning!, “Memori anda hampir penuh”. Begitu terus berulang kali tulisanya. Padahl beberapa file dan aplikasi sudah aku hapus.  Ahh.. apa hp ini perlu di install ulang? Fikirku
Ketika lagi asik, ada pesan singkat masuk, Umi!!.. “Neng apa kabar? Udah libur belum?” So, langsunglah aku telpon beliau. Selain karena aku memang sudah rindu sama beliau tapi juga karena biaya sms sekarang lebih mahal ketimbang nelpon. Hihii… 
Umi Reni, Bu Iyha, Bunda Alni
Selanjutnya kami pun bercerita. Umi bilang bahwa beliau akan ke Bengkulu besok. Mau jemput dek Rina. Umi bawak adek. Dan umi juga nginap di hotel. Wahh.. aku senang sekali mendengarnya. Akhirnya akupun bilang sama umi, “Kasih tau kalau udah di Bengkulu ya, Mi?, nengsih mau nyamperin Umi”. Umi lalu jawab, akhh… dikasih tau juga paling besok nengsih sibuk. Apalagi sedang UAS!.. adduuhh.. koq hati aku ngena’ ya? Hihii.. Sesibuk itukah aku selama ini hingga banyak yang bilang kalau aku sibuk? Atau memang menyibukkan diri? Atau malah sok sibuk? Haduuhh.. enggak,.. enggak.. besok aku harus bisa meluangkan waktu untuk ketemu Umi. Aku suda rindu. Gx sabar mau ketemu beliau.
Akhirnya aku bilang “Pokoknya besok umi kabari, kalau nggak sibuk, insyaAllah nengsih nyamperin umi di Bandara,” setelah itu saya pun bilang mau nginap sama Umi di hotel. Apalagi umi bawak debay.. Waaa.. tangan ni nggak sabaran lagi mau ngegendong debay.. MasyaAllah.. dan saya juga bilang besok jangan lupa ketemuanya di rumah makan ya mi? hahaa (makan lagi), lantas aku dengar umi ngakak dari balik telpon. Aahhh,.. umi..umi.. anakmu masih seperti yang dulu ni lahh.. yang suka makan. Hahaa.. Cuma bedanya sekarang anakmu udah nggak segemuk dulu lagi. Udah agak langsing. Wkwk  (kepedean).
Umi pas di nikahan adek Resti
Yaahh.. begitulah Umi, beliau bukan ibu kandung ku. Namun kasih sayang nya tak ubahnya seperti ibu kandung. Hanya saja beliau tidak mengandung, menyusui, melahirkan, membesarkan, dan membiayai seluruh hidupku. Kalau do’a mungkin sudah tak terhitung do’a Umi untuk ku. Kalau nasehat sudah tak terhitung berpa kali umi menasehatiku, perhatianya, cintanya, keponya, cerewetnya, dan masih banyak lagi. semoga anak-anak umi nggak cemburu ya. Hihii.. tapi ya nggaklah. Anak umi pastilah jadi prioritas utama. 
Bagaimana aku kenal Umi??
Silaturahmi di rumah Umi pas lebaran 2017
Aku mengenal Umi lebih dahulu sebelum Umi kenal aku. Dulu waktu masih sekolah MTs, aku sudah liat foto Umi di salah satu HP kawanku. Iyaahh.. Umi adalah Uminya temanku, Syifa. Aku juga sudah dengar segelintir cerita tentang Umi dari Syifa dan kawan-kawan yang lain. 
Abi, Umi, Syifa (Masih Kurang adek Rina, Abang Ilman, dan Kakak Tertua)
Lalu setelah lulus MTs N Ipuh, aku melanjutkan pendidikan di MAN Ipuh, Umi mengajar disitu. Pelajaran Al-Qur’an dan Hadist serta sambilan ngajar Geografi karena memang waktu itu guru Geografi memang belum ada. Waktu kami lagi melaksanakan MOS (Masa Orientasi Siswa), aku dan beberapa teman se-Alumni yang tau sama Umi, menyapa beliau. Jadilah kami SKSD padanya. Wkwkk.. “Ini Nengsih, Agnes, Lusi, and Dina, Mi.. kami teman Syifa MTs kemaren. Kami 1 kelas!”. “Oh.. Yayaa..” Akhirnya kita pun bercerita lagi (pokoknya kalu dekat Umi, bercerita tu lah. Hehee), Umi pun juga bilang kami Syifa nggak lanjut di Ipuh. Tapi di Jawa. Dan ternyata, Umi jadi wali kelas kami. MasyaAllah.. aku senang sekali. Dari sana kami begitu akrab sama Umi. Bukan hanya aku. Tapi teman sekelas juga dekat banget. Umi mah memang gitu. Semua anaknya disayangin, diperhatiin, dan nggak ada yang nggak kenal sama Umi. Sampai sekarang!..

Bagaimana Umi dimataku??
Umi dan Abi lagi jalan-jalan
Hemss, rasanya kalau mau bilang Everything, takutnya nanti di bilang Lebay. Padahal Allah adalah Everything for me. Amak too Everything to me.. tapi memang begitulah Umi.
Lagi ada masalah keluarga, cerita ke Umi. Pulang Les tapi cuaca tidak mendukung, nginap ke Umi. Nginap tapi nggak bawak baju ganti, pinjam baju Umi. Lapar pas kebetulan lagi di rumah Umi, makan masakan Umi. Butuh nasehat hati karena hati mulai kendor semangatnya, minta tausiah Umi. Lagi sakit, nanyain umi dan ditanyain Umi, lagi ada masalah tapi nggak mau cerita pasti dikepoin Umi. Sakit sampai di bawa ke rumah sakit, dijengukin Umi sama Abi. Lagi di rumah sakit dan pengen boneka, abi pun rela-rela keluar beliin boneka demi nyenengin hati aku. Aahh.. Umi, Abi.. kalian orang tua kebanggaan bagiku.

Hubunganku dengan Umi Sekarang??
Bersama-sama Memenuhi Jamuan Makan Siang Umi. Hehee
 Tentu saja sangat membaik, kalau libur kuliah pasti main ke rumah Umi. Kalau nggak ya nginap. Jangan coba-coba pulang libur panjang tapi nggak main. Bakal diomelin dech. Hahaa.. pengalaman soalnya. Waktu itu ya bukan karena nggak mau main. Tapi entahlah. Karena lagi malas keluar atau lagi ada kegiatan kuliah ya waktu itu? (aku lupa).aku belum main ke rumah. Cuma aku selalu ingat sama Umi. Kalau libur dan belum main ke rumah Umi itu yaaa rasanya kayak ada hutang yang mesti segera di bayar. Heheee.. aku nelpon Umi, nanyain kabar. Terus Umi jawab, “Ngapain nanya-nanya Umi? Nggak usah main ke rumah Umi, rumah umi kan jauh. Kasian nengsih nanti capek. Nggak usah repot-repot dech..”, Ya Allah nggak sanggup dengarnya. Wkwk.. akhirnya besok akui langsung main ke rumah Umi. Dan seperti biasa, kami cerita. Heheee
Umi, semoga kita selalu menjaga Ukhuwah ini ya Mi.. sampai nanti. Sampai Umi menjadi kakek nenek, sampai nengsih sudah berkeluarga dan mempunyai anak. Nengsih dulu pernah bilang suatu saat nengsih pengen ngajak umi jalan-jalan. Misalkan nengsih dapat suami bukan orang Bengkulu, nengsih akan ajahk Umi. Meski ini bukan nadzar, bukan janji, namun aku berdo’a agar ini terwujud, dan umipun mau di ajak.. aamiinn… 
Mungkin ini segelintir yang bisa aku ceritakan ke Umi. masih banyak lagi cerita yang lain, yang nggak bisa diceritain disini. Dan bukan hanya aku, sepertinya teman-teman yang lain di BOBOPA (Nama grup kami ketika kelas XII IPA, Bocah-bocah IPA) punya cerita yang lebih luar biasa lagi tentang Umi. pokoknya Umi hebat. Umi punya banyaaakk sekali anak-anak karena memang Umi yang enak di ajak ngobrol, dan jiwa muda Umi pas banget sama kita. Cocok. hehee 
Umi dengan In The Geng cowok Bobopa (2012)
Sehat selalu ya Mi, Bi..
Do’akan anakmu ini cepat sukses, cepat berhasil, bisa membanggakan kedua orang tua, jadi wanita yang hebat seperti dulu yang umi pesankan sama Nengsih sebelum berangkat Kuliah. I Love You, Mi.. Ana Uhibbuki Fillah..

0 komentar:

Posting Komentar