Sembako untuk Amak


Pernah suatu ketika, aku sempat suudzhon sama Amak (panggilan Ibuku), 
"Koq uang Amak cepat habis sich?  Padahal perasaan aku baru kmren uang nya Amak pegang banyak", 

Lalu beliau bilang, "Amak tu nggak beli apa-apa. Cuma mikir alat dapur ini lah.. Untuk kita bersama". 

Duhh.. Aku merasa terenyuh. Merasa berdosa karna sudah suudzon, maafkan ya Makk.. Maaf ya Allah.. 

Ahhh.. Berulangkali aku mngkin tanpa sadar menyakiti hati beliau. Namun beribu maaf dan do'anya sllu untuk kami. 😢.. 

Dan Alhamdulillah sejak saat itu dan juga kejadian-kejadian lainnya, aku selalu berusaha jaga hati beliau. Aku makin sayaangggggg sama beliau.. Makin perhatian dan seriiiiiiinggggg banget meluk, ngomong sayang dan Cinta Amak, dan ciumin beliau kalau pulang. 

Dan lebih sering minta maaf juga karna aku banyak dosa. Banyak salah. Dosa sama orang tua itu menjadi salah satu alasan aku buat nangis dan mawas diri agar berhati-hati dengan perasaan orang tua. Jangan sampai buat beliau tersinggung atau sakit hati lagi. Kalau minta do'a maahhh itu sudah kebutuhan aku. Hehee.. 

Kerja Sama Antara Kita

Dan Alhamdulillah juga, aku dan adikku Resti, sekarang sering kerja sama buat beliin something di hari Raya buat ortu, adek bungsu kami si Kasih dan tak lupa juga abang kami Bang Mitra. Walau hanya selembar baju. 

Aku pun juga berungkali ngomong sama adekku Resti. "Jangan takut untuk memberi sama orang tua dek. Jangan pelit sama orang tua ya.  Saat kita sudah dewasa seperti inilah waktunya kita bahagiakan orang tua".

Yes!.  Sebenarnya itu juga adalah nasehat untuk aku sendiri, kawan. Nasehat untuk adek dan diri sendiri agar bagaimanapun kondisi kami, kami harus merhatiin Ibu kami. Walau kadang, mungkin kami juga sering khilaf dan nyakitin beliau. 

Baca juga: 19 Hari Bersama Keluarga

Semoga kita selalu dimurahkan rezki sama Allah ya dekkk . Hingga bisa terus berbuat baik dengan harta kita untuk orang sekitar terutama orang tua dan keluarga. 

Paket Sembako

Dan lebaran kali ini, khusus buat Ibu, aku membelikan beliau sembako.  Oh iya, aku cerita ini gak ada maksud apa-apa ya teman-teman.  Semoga Allah menjauhi ku dari ria yang menghanguskan setiap amalan. Aku ceritain ini untuk berbagi pengalaman dan bersyukur kalau bisa menginspirasi. 

Yaa.. Lebaran ini aku nggak beliin Ibu baju atau hijab lebaran. Selain karena beliau juga nggak minta, aku ingin ngasih sembako yang aku yakin Ibu pasti senang banget ya. Namun teteup requestan Amak minta dibeliin barang yang kecil-kecil itu aku beliin buat beliau. Hehee.. 

Mohon do'anya ya teman-teman, agar kami selalu bisa nyenengin hari orang tua kami.  Tidak menyakiti hati beliau dan jauh-jauh dari "perhitungan" terhadap orang tua.

Sesuai kata pepatah, 
"Tidak akan miskin orang yang membelanjakan hartanya untuk membahagiakan orang tua"

Iya.  Tidak akan miskin. Bahkan dibalikkan berlipat kali ganti oleh Allah.  Insyallah. Nggak mesti jauh-jauh jika ingin bersedekah. Cukup bersedekah dengan keluarga dan kerabat saja itu sudah luar biasa. 

Nah, kalau kamu lebaran tahun ini kasih apa buat orang tuamu??  Sharing yukkk

1 komentar

  1. harus tu mbak ngasih hadia sama ibu , aku juga gtu mbk heheh

    BalasHapus

Terima kasih kunjunganya teman-teman :-) Jangan lupa komentar dan Silahkan tinggalkan komentar yang baik-baik saja. No SARA. Syukron Jazakallah