Selalu Ada Moment yang Perlu Diabadikan (Wisata Pagar Alam)


Assalamu’alaikum temans,

Udah lama yaa nggak denger cerita tentang perjalanan aku. Hehee.. bukan karena aku nggak melakukan perjalanan sich yaa.. Tapi karena kemaren-kemaren itu sedang masanya males nulis. Wkwk. Jadi merasa enggan untuk mengabadikan moment. Namun kali ini aku bakal menulis tentang perjalanan kami saat ke kondangan baik di Kepahyang maupun di Jarai (Pagar Alam) dalam rangka nikahannya senior di IMM dan juga Crew Jazirah.

Selalu ada moment yang perlu diabadikan


Awalnya sich nggak minat juga mau nulis blog. Hingga setelah jauh perjalanan menuju Pagar Alam, melewati sebuah jalananan yang penuh dengan kebun dan aku baru tersentak dari kenyenyakan tidur di mobil, Kak Ari ngomong, “Buatlah blog, Neng. Fotoin cerotain kita melewati perkebunan saat menuju Pagar Alam”. Nahhh.. karena perkataan beliau inilah, aku pun jadi semangat untuk mengabadikan moment ini.

Baca juga: Menikmati Segarnya Datar Lebar Waterfall

Amunisi itu Penting agar tetap Waras. Wkwk

Benar sekali temans, disetiap perjalanan, selalu ada moment yang perlu diabadikan. Suatu saat nanti, anak dan cucu kita akan melihat jejak-jejak digital kita melalui blog yang kita tulis. Atau suatu saat nanti saat kaki kita sudah tak mampu lagi melakukan perjalanan karena faktor usia misalkan, kita bisa bernostalgia mengenang setiap tapak jejak yang kita lewati melalui rangkaian kata di blog yang kita urai. MashaAllah.. Indahnya nikmat bisa menulis ini ya Allah.

Drama sebelum berangkat

Prosesi Akad Bang Wawan dan Mbak Tari

Nggak afdhol ya rasanya kalau tanpa drama, ye kann? Haha. Bukan Cuma film aja. Perjalanan kita pun juga mesti pake drama. Biar makin ngena di hati dan di otak. Wkkw.

Sebenarnya Planning mau ke nikahannya Bang Wawan dan Mbak Tari (Kepahiyang) serta Mbak Popi dan kak Fahruddin (Pagar Alam) itu sudah direncanakan sejak lama. Saat sudah dapat undangan dari mereka berdua. Aku pribadi pengen ikut keduanya ke nikahan mereka ini. Namun jika harus memilih salah satu, aku akan memilih untuk pergi ke Pagar Alam karena memang belum pernah pergi kesana dan aku pengen banget melihat kota Pagar Alam yang sejuk dan terkenal dengan Gunung Dempo nya. 

Pemandangan di Perjalanan

Lalu berusalah nyari tau siapa aja yang kekira berangkat. Dan karena Mbak Popi dan Bang Wawan ini adalah alumni penyiar Jazirah. Jadi otomatis Jazirah mengirim perwakilan kan yaa untuk ke nikahannya. Dan aku menghubungi Bang Nover jauh-jauh hari agar ada slot buat aku di mobil. (Takut nggak kebagian kursi euy. Wkwk). 

Baca juga: Nge-trip Ke Bukit Kaba

Namun karena mendekati hari H belum juga ada kepastian, akhirnya mbak Lena mengajak kami untuk ke Kepahiyang saja. Sepulangnya kita bisa jalan-jalan ke Kebawetan atau ke Curup kata beliau. Aku pun nanya Bang Nover lagi. Dan katanya belum bisa dipastikan. Mungkin kepastiannya 3 hari sebelum berangkat baru tau. 

Berburu durian di Malam hari Pagar Alam

Dannnn.. di grup pun mulailah diskusi siapa saja yang berangkat. Ternyata cowok-cowok sudah pada nge-list semua. Sementara cuma minjam 1 mobil dengan 8 kursi. So, aku nggak kebagian lagi. Masih ada sich 1 kursi cewek. Tapi masa iyaaa, cuma aku sendiri ceweknya diantara 7 cowok itu. nggak kaliii…!!! Akhirnya aku pun memilih untuk mundur. Dan cuma nitip kado saja buat Mbak Popi. Aku pun juga udah ngomong sama Mbak Lena kalau aku ikut beliau ke Kepahiyang.

Jemput Zuyyi pulang Bengkulu

Kado sudah dititip ke Bang Nover saat Magrib waktu beliau sholat di Masjid At-Tanwir, agar esok paginya nggak lupa. Tapi eh tapiii, kisaran jam 10 malam kurang, Bang Nover WA aku. Katanya si Yoga, salah satu crew nggak jadi berangkat karena dia mau persiapan UAS. Ya ampuunnn.. sempet kezel sich. Yang benar ajalah, Bang. Tapi sedikit di relung hati merasa bahagia. Akhirnya kesempatan itu datang kembali. Hahaa.. aku juga dicariin teman cewek. Akhirnya terkonfirmasilah Zora yang berangkat. Akhirnya ngubungin dan minta maaf sama Mbak Lena karena mau ikut ke Pagar Alam. Nggak jadi bareng beliau ke Kepahiyang. Untung Mbak Lena ngerti. Hehee

Cieee.. Belanja. Hihii

So, esoknya kita pun cusssss ke Akad nya Bang Wawan dan Mbak Tari terlebih dahulu, lalu setelah prosesi akad selesai saat mendekati zuhur kita Cauuu juga ke Pagar Alam. Alhamdulillah ya Allah. Bisa refreshing otak sambil nunggu jadwal sidang ujian skripsi. Hehe


Drama Kelaparan

Sekarang udah nggak ada lagi drama setelah drama yang panjang di atas tadi. Wkwk. Etapi, ada juga nich drama yang sempet bikin sebel waktu di Kepahiyang. Saat setelah prosesi akad yang hampir 3 jam-an itu,kami menunggu di depan masjid yang kebetulan masjidnya depan rumah pengantin. Perut lapar kepala berkunang pusing. Huhuu.. awalnya aku, Zora, dan Bambang nunggu barengan. Eh ternyata si Bambang menghilang. Kami masih dengan perut yang kelaparan di tengah hari yang panas. Wkwk.. 



Lalu beruntung akhirnya Bambang masih ingat sama kami. Kamipun dipanggil dari jauh disuruh makan. Makannya diambil sendiri. Prancisan gitu. Dan kami baru makan sebentar, eh rombongan udah mau pulang aja. So, Bambang datang lagi manggil kami nyuruh cepet-cepet karena mau berangkat lagi. Ya kali Mbang, nasi ini langsung kami telan aja. Sabar woyyy… baru juga makan. Ah! Dasar Bambang ini, giliran makan kita ditinggalin, pas giliran dia yang udah, kita didesakin. Untung nggak keselek kami tuu. Haha.

Kepahiyang-Pagar Alam

Melewati perkebunan kopi

Drama telah usai! Selanjutnya kita berangkat menuju Pagar Alam melewati Jalan Lintang. Di sepanjang perjalanan, aku menikmati. Hanya saja Zora yang terkaget-kaget dan terheran dengan jalan yang kayak hutan kata Zora. Wkwk.. jalan nya lumayan sempit sich, hingga perlu di klakson berkali-kali sama Bang Ari. oya, aku belum ngasih tau siapa aja yang berangkat. Yang berangkat adalah Bang Nover, Ust. Rio, Kak Ari, Mas Niko, Bambang, Zora, Bang Ari yang bawakin mobil dan saya sendiri. Ada 2 Ari ya disini. Satu Kak Ari dan satu lagi Bang Ari (yang bawain mobil). Pasukan yang pas banget. Saling mengisi kekosongan dan menciptakan kehebohan di jalan.wkwk

Baca juga: Taman Pantai Berkas

Sholat di Masjid ini

Karena aku baru pertama kali melewati jalan ini, aku begitu menyukai perjalanan. Hingga tibalah dimana saat Bang Ari mengajak kami melewati jalan kebun aku pun tertidur. Bangun-bangun sudah ditengah-tengah kebun dan disitulah Kak Ari menyadarkan aku buat nulis blog. Wkwk


Namun sayang, kata mereka pemandangan yang ekstrim sudah terlewati sepanjang aku dan Zora tertidur. Padahal bagus buat difoto. Namun disisi lain Bang Nover mengomel. “Aii Ari ko, di ajaknyo kito melewati kebun. Awak ndak nengok sungai”. Hahaa.. saya ketawa dengar Bang Nover ngomel. Hihii.. tapi perjalanan yang menanjak menurun ini lumayan asik lohh..

Pasar Pendopo

Lalu kami melewati daerah Pendopo dimana daerah tempat Mbak Alfha tinggal. Bang Nover juga nunjukin jalannya. Lalu melewati pasar Pendopo, melewati daerah Bambang di Lintang. Oya, kami sholatnya di Masjid Al Amin, Beruge Tengah. Sekalian sholat Jamak-Qashar Zuhur dan Asar. 

Wisata Tangga 2001

Kebun Teh di Tangga 2001

Pas Asar, kita nyampe di Kota Pagar 
Alam. Lalu cusss nyari makan dulu. Makan di Empek-empek dan tekwan rekomendasi dari Bang Nover.

Baca juga: Hutan Mangrove Bengkulu


Foto bersama

Kisaran jam 4 sore,setelah makan, kami jalan-jalan dulu ke tangga 2001. Duhhh.. indahh MashaAllah.. Kebun Teh di kaki Gunung Dempo. Didukung dengan cuaca yang cerah dengan langit membiru berhiaskan awan putih bersih. Lengkaplah sudah keindahan buat kita befotoan. Banyak spot kece buat foto loh. Setelah puas foto dan karena hari makin sore, kita memutuskan untuk pulang dulu. Esok harinya baru kita menuju Dempo Park. Supir kita kelelahan guysss. Beliau kudu istirahat dulu biar fresh.  Kita nggak nyampe ditangga paling atas koq. karena kita malah menurun. Ada spot foto keren juga di bawah.


Dan menjelang Magrib, akhirnya kami sampai juga di rumah Mertua Bang Nover. Di Pagar Alam. Kita melewati rumah Mbak Popi dulu yang mungkin kisaran 15 menit dari rumah mertua Bang Nover.  Hari minggu baru kita ke resepsi Mbak Popi dan langsung balik ke Bengkulu. 



Di rumah kita udah ditungguin sama keluarga Bang Nover. Ada Zuyyi juga yang nanti bakal balik ke Bengkulu setelah 2 bulan dia ikut Neneknya. Nyampe di rumah kita dihidangkan dengan Agar-agar, Kue Baking, Empek-empek, dan pisang. Banyaknyeee makanann…

Dempo Park


Esok paginya setelah melewati malam yang dingin, kita disediain sarapan tekwan sama Ibuk. Buatan sendiri. Ibuk memang suka masak ternyata. Jadi buatannya maknyusss!!.. setelah sarapan, kami pun jalan-jalan pagi. Yang cowok-cowoknya udah jalan duluan keliling. Lalu aku juga ngajak Zuyyi jalan pagi hingga ketemu sawah. Sementara Zora bantu Ibuk bersih-bersih rumah. hehe


Setelah jalan pagi, kita antrian buat mandi dan bersiap untuk jalan-jalan ke Dempo Park. Dan nyampe disana masih sepi. Di Dempo Park juga banyak spot foto yang Kece loh.  aku nggak banyak bisa cerita tentang wisata ini. pokoknya kalau kalian ke Pagar Alam, jangan lupa mampir disini yaa.. dan selanjutnya, aku bakal share hasil foto kami selama disini. Silahkan gambar saja yang berbicara.
Setelah dari Dempo Park, kita bergegas menuju pulang lagi dan makan nasi yang sudah disiapkan Ibuk. Setelah itu langsung pulang ke Bengkulu dan tentu mampir dulu di Jarai ke nikahan Mbak Popi. 

Resepsi Mbak Popi

Kita di jamu masuk ke dalam rumah. karena nyampai disitu masih ada prosesi nikahannya. Eh, ada tragedy juga nich pas dinikahan Mbak Popi. Si Bambang jatuh ke siring pas turun dari mobil. Wkwk. Untunglah Cuma sebatas mata kaki. Jadi celananya nggak ikutan kotor. Sabar ye Mbeanggg. Hihii..


Usai dijamu di rumah, kita ke nikahan Mbak Popi lagi buat ngasih titipan dan foto bareng pengantin. Tanpa ada sesi makan di pesta, kita pun cusss langsung balik ke Bengkulu. Magrib baru kita nyampe di Bengkulu. Diperjalanan pulang, Zuyyi mabuk dan muntah banyak banget. Kata Abang Nover sich karena Zuyyi kebanyakan makan  bakso. Kita mampir di Kepahiyang buat ngisi perut yang mulai berisik. Hehee. Di gunung juga mampir lagi buat nyuci mobil. 

Cuci mobil di Gunung (Kepahiyang) 

Nahh.. itulah cerita tentang perjalanan kita kemaren. Alhamdulillah. Selain bisa menghadiri undangan, juga bisa jalan-jalan sekaligus silaturahmi.

“Maka nikmat Tuhanmu yang mana lagikah yang kamu dustakan?” (QS. Ar-Rahman)

Terimakasih Ya Allah. Atas segala nikmat yang Engkau berikan.
See You temans :-)

1 komentar

Terima kasih kunjunganya teman-teman :-) Jangan lupa komentar dan Silahkan tinggalkan komentar yang baik-baik saja. No SARA. Syukron Jazakallah